Thursday, December 31, 2009

Dimensi Cinta by Nora Fuad

Gambar dari sini
Akhirnya! Petang 31 Disember 2009, saya berjaya menghabiskan pembacaan saya ke atas novel ini. Sejujurnya, saya membaca kerana permintaan penulisnya. Andai tidak begitu, mungkin sampai saat ini, novel ini tiada dalam koleksi saya. (Dan, buat julung-julung kalinya saya berjaya menulis terus review novel ini di saat bas melambung-lambung!)

Terus saja la kan, dari membebel dan memberi mukaddimah panjang-panjang?

Pada saya Dimensi Cinta bergerak atas premis yang biasa – cinta dari pandangan pertama. Dibelek-belek blurbnya, saya sudah dapat mengagak bagaimana ceritanya, dan sejujurnya juga, apabila keadaan ini berlaku, ia akan menyebabkan daya tarikan novel ini kurang. Namun, saya masih terikat dengan rasa keterhutangan pada permintaan penulisnya (Kak Nora, jangan kecil hati ya dengan kebeterus-terangan saya ini!).

Dan, seperti yang lazimnya berlaku sekarang, novel setebal 441 halaman ini mengambil masa hampir 2 minggu dan dihabiskan semasa melayan kebosanan duduk di dalam bas. Mujur juga saya ini jenis yang boleh membaca dalam kenderaan – tidaklah rasa nak muntah atau pening seperti kebanyakan orang.

Berkisar kepada 3 watak utama, Lukhman, Zaid dan Nur Suraya, cerita bermula agak perlahan, lebih-lebih lagi apabila penulis mahu memperkenalkan siapa Lukhman dan Zaid. Namun, yang membuatkan saya tertarik untuk meneruskan pembacaan, kerana watak Lukhman sebagai seorang arkitek (oh, saya memang kagum dengan arkitek! Lebih-lebih lagi apabila penulis meninggikan imej Lukhman sebagai arkitek yang sangat berjaya. Mendapat anugerah BCI lagi! - saya siap cari lagi apa benda alah award ni :p).
Sinopsis:
Suraya adalah seorang gadis yang diwatakkan dengan perwatakan yang sangat menarik – berkulit sawa (atau sawo?) matang, lampai dan berlesung pipit di pipi kanan. Seorang guru sejarah yang kelihatan mempunyai banyak minat. Lukhman dan Zaid pula adalah 2 rakan karib yang menganggap diri mereka adalah saudara kembar dek kerana galur hidup yang hampir sama dan persahabatan ibu-ibu mereka. Zaid yang terlebih dahulu mengenali Suraya, meminati malah memuja, namun terlalu naïf untuk meluahkan perasaan. Lukhman pula, secara kebetulan terserempak Suraya di sebuah kedai gambar, tertarik, dan meminta nombor telefon gadis itu daripada orang kedai untuk tujuan perkenalan. Bila Zaid mempertemukan Lukhman dengan Suraya, ternyata Lukhman dan Suraya saling tertarik. Salah Zaid kerana tidak ‘menanda’ apa-apa sepanjang 3 tahun persahabatannya dengan Suraya, terus membuatkan Suraya membaca aksi Zaid mengenalkannya dengan Lukhman sebagai penggantinya (baik sungguhlah Zaid kalau begini!).

Yang lain-lain tu, anda baca sendiri.



Pada saya juga, novel ini seperti kisah-kisah cinta yang lain juga. Bertemu, berpisah seketika kerana halangan, dan di akhirnya, semua orang bahagia. Tiada yang terbunuh, dibunuh atau membunuh diri dalam cerita ini :p

Tapi, seperti yang saya katakan di awal tadi, profesion watak telah memenangi hati saya. Kemudian, pendedahan kepada tempat-tempat menarik di luar Negara (London, Adelaide dan Sydney), serta info berguna mengenai syurga pelancong di Malaysia (Pulau Langkawi), juga persekitaran yang agak familiar pada saya merupakan bonus. Penamat yang menggembirakan juga adalah sesuatu yang saya suka kerana saya tidak suka sad ending atau cliff hanger (ini juga kriteria untuk novel kategori suka-suki --adakah saya telah mengkategorikan novel ini?).

Antara perkara-perkara lain yang dapat saya kesani di dalam novel ini:
Penulis bijak menyesuaikan watak dan profesion – arkitek (Lukhman) orang yang seni, maka lebih terbuka dalam meluahkan perasaan, dan IT whizz seperti Zaid adalah lurus dan tulus. Lambat membaca maksud tersirat serta sering juga salah menterjemahkan isyarat-isyarat cinta. Suraya pula adalah seorang guru sejarah yang agak OK pengetahuan sejarahnya, namun saya kira Suraya lebih kepada ahli psikologi (mungkin disebabkan latar belakang penulis) apabila dia lebih berminat mentafsir benda-benda di sekelilingnya. Saya sebenarnya lebih berharap agar watak Lukhman dan Suraya tadi lebih terikat dengan hubungan kerja mereka – maksud saya, selain kecantikan, intelek Suraya boleh saja digabung dengan pengetahuannya dalam sejarah dengan seni bina kerana kedua-duanya ada perkaitan yang kuat. Namun, yang lebih dipaparkan tarikan kepada perkara-perkara kecil – seperti cantik, anggun, sensitif – perkara-perkara yang selalunya orang akan take for granted. Apapun, ia tetap menjadi sesuatu yang menarik.

Watak lelaki di dalam novel ini pada saya sangat obvious ditulis oleh seorang wanita. Kenapa saya berkata demikian?
Kerana watak Lukhman. Lukhman memanglah seorang lelaki yang romantis dan penuh pengertian, namun cara dan approach Lukhman pada saya adalah refleksi kehendak seorang wanita pada seorang lelaki. Memanglah ada dalam kehidupan realiti watak begitu, tapi dalam novel ini ia kelihatan begitu lah … anda faham apa yang saya maksudkan?

Watak Suraya pada saya agak tipikal. Dia diwatakkan sebagai punyai segalanya, kecantikan, keramahan, keanggunan, tidak kekok di dapur serta disenangi orang tua. Kadang-kadang saya rasa wataknya sedikit keterlaluan. Menyampah pun ada. namun, saya mengagumi cara penulis memperlihatkan keberanian dan kepandaian Suraya dalam memastikan cintanya. Saya paling suka cara Suraya menguruskan hal Zaid dan Elle serta helahnya pada Lukhman. Itu adalah klimaks yang menjadi untuk saya. Dan, selebihnya, saya memang kagum dengan orang yang tidak cepat melatah dengan keadaan di sekelilingnya.

Terlalu ideal? Memanglah .. itu sebab wujudnya novel-novel cinta, kan? Seideal persahabatan Lukhman dan Zaid sampai sanggup berkorban rasa. Ya, memang ada di realitinya, tapi ia tidaklah semudah itu (walaupun, mungkin perkara tersebut berlaku secara eksklusif kepada penulisnya), Ttpi saya kira itulah adunan realiti dan fiksi untuk menimbulkan rasa dramatik. Lebih-lebih lagi kalau novel cinta adalah satu bentuk escapism yang sangat menyenangkan, maka perkara-perkara ini adalah sesuatu yang kita maafkan.

Namun, dalam sekian banyak perkara, saya gagal mencari kepelbagaian dimensi cinta yang dilambangkan dengan tajuk novel ini. Andai dimensi itu bermaksud cinta antara sahabat (Zaid dan Lukhman), cinta dari mata turun ke hati (cinta Lukhman kepada Suraya) atau cinta lama yang disubur semula (seperti cinta Elle kepada Zaid atau cinta Taufik kepada Suraya), memang ia menepati tajuk. Setakat itu sahajalah. Tapi, saya memang tidak dapat mengesani yang selebihnya.

Saya juga mengesan beberapa blunders dalam novel ini:

Inconsistency penggunaan kata ganti nama – mungkin disengajakan – tapi, saya lebih suka kalau dialog Lukhman dan Zaid menggunakan kata ganti nama “aku” dan “kau” daripada “Man” dan “Zaid” … saya rasa macam janggal. Inconsistency berlaku apabila penulis menggunakan dua kata ganti nama yang berbeza di dalam satu ayat.

Kemudian, Masita dikatakan kali pertama menaiki kapal terbang semasa penerbangan ke Adelaide sedangkan Masita pulang ke KL dengan Suraya dari Pulau Langkawi tatkala menziarah ibunya yang sakit dengan kapal terbang dan siap dijemput oleh Ali, abang Suraya.

Saya juga sedikit terganggu dengan print buku ini. Tulisannya besar, namun ada perkataan yang perlu di italic kan, tetapi tidak. Saya tak pasti kenapa saya kisahkan semua ini, namun sebagai orang yang sensitif dan sedikit endah dengan bahasa Melayu, saya memang rasa terganggu. Mungkin editor boleh semak betul-betul lain kali, ya?

Rasanya itu saja yang mahu saya kata. Semoga ulasan ini tidak mendukacitakan penulisnya dan tidak juga menghalang pembaca-pebaca lain untuk mencubanya.

Selamat membaca!


8 comments:

Nora Fuad said...

as salam, finally habis juga membacanya walaupun kelihatan macam fisha merangkak membacanya.. dukacita.. tidak sekali-kali. setiap individu ada cara membacanya dan menilainya... mungkin ada yang suka,mungkin ada yang tidak.. seperti sidney S.ada yang suka membaca,ada yang tidak,tapi bukunya laris macam goreng panas juga..

terima kasih kerana berjaya menghabiskan juga...

Nora Fuad said...

hmm dan terasa terkejut juga apabila fisha terasa bagai terpaksa membuat penilaian sebab sis ni taklah sampai bermaksud 'memaksa membaca'.. mempelawa sekadar 'berbahasa'...

dan terima kasih juga sebab membaca..

Pishaposh said...

Kak Nora:
Ini lah antara sebab saya takut sangat nak berjanji2 membaca dgn penulis2 ... sebab bila kenal penulis, pasti rasa 'keterhutangan' itu datang ...

Walau bermula dengan terpaksa, sudahnya saya boleh tetap menyukainya .. Tarikan nya saya jumpa pada pengakhirannya ...

Don't feel bad, OK?

Selamat Tahun Baru :)

misz_A said...

review yg sgt bagus..

wnorhaslina said...

ya saya sokong misz_A

Pishaposh said...

Misz_A + wnorhaslina:
Terima kasih kerana beranggapan begitu :)

Alin Ahmad said...

Fisha : huhuhuhuhuhu..baca buku "alaf 21" ekkk..uikssss..peace!!

Nora Fuad said...

as salam, feel bad, tak ada. Kelemahan akan melengkapkan karya yang lain. Perlu melihat pandangan orang lain untuk kenal diri dan penulisan. Tima kacih daun keladi.