Monday, August 8, 2016

Taaherah... Dari Kalamazoo ke Tere Haute: Taaherah Zainudin



Saya pernah menulis bahawa saya tidak boleh membaca buku yang sama berulang kali, tak kiralah semnarik mana buku itu. namun, buku ini 2 kali saya baca - sekali di tahun 2014 dan keduanya baru-baru ini. Seronok sangatkah ceritanya?

TDKKTH adalah sekuel kepada Reming: Dari Sungai Bayor ke Kalamazoo. Buku kedua ini menceritakan pengalaman penulis belajar dan melalui zaman remajanya di USA sekitar tahun 80an.

Penulis bercerita mengenai pelbagai perkara yang dilaluinya - yang semestinya berbeza budaya dan suasananya - seperti pengalamannya belajar di dalam  kelas, interaksi dengan orang di sekelilingnya, aktivii masa senggang dan segala pahit manis kehidupannya sebagai pelajar jurusan matematik tajaan JPA.

Kedengaran biasa sahaja, kan?

Namun bagi sya yang melankolik ini, cerita-cerita begini sangat menarik. Satunya kerana saya tak punya pengalaman belajar di luar negara. Maka, setiap pengalaman orang, biarpun seringkas mana, tetap saya hargai dan kagumi. Keduanya, oleh kerana ia berlaku sekitar tahun 1980-1985, maka saya boleh relate segala yang diceritakan tanpa sebarang kesukaran membayangkan situasinya.   

Ketaranya kekurangan buku ini masih pada sebahagian ejaannya. Namun, saya pejamkan mata kerana penceritaannya.

Terima kasih kak Taheerah kerana menulis memoir ini.




Thursday, September 25, 2014

Reming... Dari Sungai Bayor ke Kalamazoo: Taaherah Zainuddin


Sekarang ini semakin ramai orang yang mula membukukan pengalaman hidup masing-masing. Bermula di blog, kemudian diteruskan menjadi naskhah bercetak. Fenomena ini sangat bagus kerana pastinya ia akan membanyakkan khalayak pembaca - kerana bukan semua orang mempunyai akses internet dan bukan semua yang tahan matanya membaca di skrin (saya salah seorangnya). Apatah lagi apabila satu-satu entri panjangnya bukan main.

Naskhah Reming... Dari Sungai Bayor ke Kalamazoo ini adalah hasilan rakan sekerja - Pn. Taaherah, pensyarah FSKM UiTM (Terengganu). Khabarnya dicetak dan dijual sendiri oleh penulis (banyak kerenah penerbit katanya).

Buku ini mempunyai sekuelnya - Taaherah... Dari Kalamazoo ke Teri Haute. Tapi buat masa ini, saya hanya baru selesai melunasi yang ini (setelah hampir satu sentengah bulan diperolehi daripada penulisnya sendiri). Yang lagi satu tu, entah bila lah pula akan mula dan berakhir. Jangan tak mula-mula, sudah. 

Pn. Taaherah yang saya kenali adalah seorang yang tidak banyak bercakap - namun bila membaca tulisannya di blog, ia seumpama mengenali seseorang yang lain - cool, funky dan penuh dengan kehidupan. Mungkin pada beliau menulis merupakan satu bentuk escapism dirinya. Semua orang pun mempunyai sifat ini. Saya pun tidak teerkecuali.

Bila beliau memberitahu bahawa buku-bukunya ini sudah dicetak, saya segera memesan. Macam yang saya selalu 'hint' kan - saya memang suka membaca catatan kehidupan orang lain. Setiap orang ada cerita sendiri. Cuma yang membezakan, bagaimana untuk mencantikkan penceritaan kita. Kira apa kalau realitinya ia sesuatu yang membosankan - asal kita pandai bercerita, ok sahaja. OK, itu sebenarnya persoalan lain. Mungkin boleh bikin kontroversi pula.

Reming merupakan nama timangan Pn. Taaherah di kalangan keluarganya - dan ia seakan kena dengan tema buku ini - to reminisce the past. 

Dengan menggunakan teknik penceritaan orang ketiga, Reming bercerita mengenai kehidupannya dari kecil sehinggalah beliau berjaya melanjutkan pelajarannya ke Universiti Western Michigan di Kalamazoo, USA. Cerita biasa, namun diceritakan dengan penuh 'innocent' dari mata seorang anak kecil. 

Reming dalam buku ini adalah anak manja ayah, dan adik yang disayangi abang-abangnya. Hidup dalam keluarga yang besar - sebelas beradik, Reming anak ke 8 - cerita Reming adalah nuansa biasa kehidupan keluarga Melayu sekitar tahun-tahun 1960an. Punyai ibubapa tipikal Melayu yang mencurah kasih sayang secara tidak langsung (bukan melalui peluk cium atau sentuhan fizikal), didikan yang lebih memberatkan perilaku tertib anak-anak gadis dan sebagaianya. Namun, Reming beruntung kerana ayahnya seorang yang agak terbuka pemikirannya - sanggup menghantar beliau ke sekolah aliran Inggeris di saat stigma belajar di sekolah Inggeris akan menjadikan anak-anak 'murtad' serta minat ayahnya yang suka membaca dan luas pembacaannya.

Selebihnya, cerita Reming juga membawa saya bersama 'pulang' ke daerah alam kanak-kanak saya kerana kebanyakan ceritanya punyai rasa yang sama apa yang saya lalui. Saya lahir di penghujung tahun 70an, dan cerita Reming banyak berkisar pada tempoh masa yang sama. Mungkin saya juga harus bercerita mengenai pengalaman itu juga. Tapi, ada yang mahu bacakah? Kisah saya yang bukan siapa-siapa .. hihihi.

Membaca cerita Reming juga memberikan rasa keterujaan kepada saya mengenai beberapa perkara - antaranya mengenai personaliti Kontek Kamariah, rancangan-rancangan radio dan televisyen yang digemari ramai seputar tahun-tahun itu, dan banyak lagi lah. Semua itu 'mengumpan' rasa seronok hidup di zaman itu - zaman yang kehidupannya sangat ringkas, santai dan penuh kebahagiaan. Saya kira, keterujaan itu besarnya pada familiarity cerita. Manusia kan aman dengan persekitaran yang familiar padanya?

Lagi satu yang menarik mengenai buku ini, adalah pada susunan penceritaannya. Ia tidak culang-caling walaupun pada sekilas pandang kenapa pada ketika ini kisah yang ini muncul? Kenapa tidak yang ini? Saya kira, susunannya buatkan saya menyaksikan sendiri bagaimana Reming membesar dari[pada anak kecil yang suka berseluar 'katok' dan tidak berbaju dan suka berendam lama-lama di sungai kepada anak gadis pintar yang cermat menjaga auratnya. 

Kekurangan buku ini?

Saya sangat sensitif dengan ejaan (walaupun saya menulis / menaip pun banyak yang salah). Bila bertemu dengan perkataan yang dieja dengan tidak sepatutnya, ia akan membuatkan saya rimas. Contohnya kata 'datok' (yang sepatutnya dieja datuk) dan 'tempohi' (sepatutnya dieja 'tempuhi' kerana 'tempoh adalah rujukan untuk masa dan keadaan). 

Selainnya, tiada kesalahan major - melainkan terkadang tanda bacaan yang diletakkan seakan tidak kena tempat serta setting spacing nya yang kadang-kadang terlalu rapat, dan ada kalanya agak jauh. Tapi, biarlah. Tak mencacatkan cerita pun. 

Mengenali Reming lewat buku ini, dan mengenali Pn. Taaherah secara peribadi, ia ibarat bertemu 2 orang yang berbeza. Sukar untuk percaya bahawa Reming itu, adalah Pn. taaherah yang sekarang. Pastinya ungkapan, tak kenal, maka tak cinta itu paling benar maksudnya. 

Kalau anda kenal Pn. Taaherah, bacalah buku ini, kemudian, ceritakan pada saya bagaimana anda memandang beliau sekarang? 

Hmmm ... Mmmm ... 


Thursday, September 4, 2014

Cabaran 10 buku

Ada trend terbaru di FB sekarang – List of 10 books that have stayed with you in some way challenge. Rasanya ini adalah cuplikan Ice bucket challenge yang sedang meriah berjalan di seantero dunia untuk meningkatkan kesedaran ramai mengenai penyakit ALS. Walau apa pun, ia tetap satu cabaran yang hebat.

Cabaran ini berakhir dengan meng’tag’ 10 orang rakan untuk melakukan benda yang sama.

Setakat ini, saya masih ‘selamat’ kerana belum ada yang tag saya. Tapi, ia juga adalah idea yang hebat untuk membuat satu entri di blog ini.


Maka, pilihan saya adalah:

(1) Budiku, Budimu – Mohd Ismail Sarbini

Image: Google

Buku ini say abaca semasa saya sekolah rendah. Ia sebenarnya adalah buku seorang rakan yang saya pindah milikkan kepada saya tanpa dia sedari. Cerita mudah mengenai Budin dan seorang remaja India (saya lupa namanya) yang tidak bermula dengan indah namun berakhir dengan menjadi sebuah perhubungan kekeluargaan apabila keluar Budin mengambil remaja India itu sebagai anak angkat 


(2) Cinta Seorang Guru – Mohd Ismail Sarbini

Image: Google

Merupakan bagaimana seorang guru lelaki (juga lupa namanya) menyintai seorang anak muridnya, Rasyidah kerana wajahnya yang mirip bekas tunangannya (kalau tak silap ingatan saya). Saya rasa, saya suka cerita ini kerana saya suka watak cikgu itu. Mungkin saya berharap saya juga akan jadi macam Rasyidah yang akhirnya berkahwin dengan cikgu sendiri. Hihi.


(3) The Client – John Grisham

Image: Google
Kisah bagaimana seorang peguam yang berusaha melindungi 2 beradik yang menjadi saksi kepada satu kes bunuh diri yang berdekatan kawasan tempat tinggal mereka. Selain plot yang menarik, saya suka bagaimana peguam itu membina hubungan dengan anak guam ciliknya.


(4) The Chamber - John Grisham 

Image: Google
Mengisahkan seorang peguam muda yang mewakili datuknya, seorang ahli Ku Klux Klan yang sedang menghadapi hukuman mati. Ingat-ingat lupa mengenai plotnya, yang saya ingat ada tusukan perasaan terharu apabila peguam itu (Adam) berbual dengan datuknya (Sam) saat-saat akhir sebelum hukuman mati dijalankan (tapi tak ingat juga apa yang dibualkan)… Arghh!


(5) Chicken Soup for teacher’s Soul – Jack Canfield and mark Victor (ed.)

Image: Google
Siri chicken soup for soul … Saya bukan berminat sangat untuk mengambil pengajaran daripada mana-mana buku self-help, tapi saya sangat menyukai topik yang satu ini kerana antara insan yang saya suka adalah mereka yang bergelar guru dan pendidik. Cerita-cerita bagaimana para pendidik ini menangani dan menanggapi masalah pelajar membuatkan buku ini seakan ‘bible’ saya yang sentiasa saya usung di dalam beg tangan saya,


(6) The kite Runner – Khaled Hosseini

Image: Google
Karya pertama Khaled yang say abaca atas desakan Kak Marina. Review nya di sini. Kisah mengenai persahabatan Amir dan Hasan, bermula sebagai anak tuan rumah dan anak orang gaji yang kemudian merungkai satu rahsia besar keluarga Amir.

Paling diingati:
"Hassan just incapable of hurting anyone."


(7) Travelog Cinta Abadi – Roza Roslan

Image: Google
Buku ini melekat di ingatan kerana latar tahun, pengalamannya tidak jauh beza dengan apa yang saya alami. Saya boleh menyelami rasa sedih dan gembira penulis kerana ada banyak persamaan cerita walau berbeza wataknya. Review nya di sini.


(8) Ketupat Cinta – Faisal Tehrani

Image: Google
Satira politik yang sangat mencuit hati. Pelbagai isu disatirakan. Apa yang buatkan saya teringat buku ini adalah kerana nama-nama watak yang boleh buat kita tersenyum-senyum gelihati. Habis baca, tapi malas mahu menulis review, akhinya terlupa hampir keseluruhan plot ceritanya.


(9) Bukan Kerana Pangkat – Tun Dr. Ismail dan Masanya (BM) – Ooi Kee Beng

Image: Google
Buku mengenai tokoh Negara yang jarang diceritakan – tidak habis baca. Kali pertama naskhah ini saya beli dalam Bahasa Inggeris, tapi akhirnya saya hadiahkan kepadaseorang rakan yang berpindah tempat kerja. Kemudian, saya beli pula naskhah di dalam Bahasa Melayu. Berkobar untuk baca dan menyelami semuanya, tapi dek banyak kerja yang entah apa-apa, masih tersimpan kaku di rak. Setakat yang dibaca, saya tertarik dengan budaya kerja yang ditunjukkan oleh  beliau dan ketegasannya.


(10) Madam Bokary - Sindiket Sol-Jah

Image: Yours Truly
Ini adalah buku indie terbitan Sindiket Sol-Jah. Pasti anda ada konotasi tersendiri apabila melihat perkataan indie itu, kan? Buku ini melekat di kepala, kerana, baru saja selesai baca masa cuti hari raya, dan duanya, berkira-kira mahu menulis review, tapi belum kesampaian. Serasa susahnya nak memilih kata yang sesuai. Kompilasi cerita pendek mengenai pandangan dan hubungan antara anak dan emak. Ada anak yang menulis dengan membayangkan mereka itu sentiasa dibuli oleh ibu mereka da nada yang bercerita bagaimana kasih saya emak mereka yang terus memberikan semangat untuk mereka hidup. Kerana buku ini juga, saya gigih mencari maklumat mengenai madame Bovary karya Gustave Flaubert. Baca, dan anda akan tahu kenapa.


Mengapa ada buku yang melekat untuk satu tempoh yang lama di dalam kepala kita, dan ada yang seusai habis membaca, terus terlupa jalan ceritanya?

Bagi saya, ia semudah perkataan “hubungan dan sentuhan”. Kerana ada rasa perhubungan dan sentuhan itulah, sesuatu buku kekal dalam ingatan. Dan, ia juga satu refleksi untuk kehidupan manusia. Perhubungan antara manusia punyai satu falsafah mudah, seperti yang ditulis oleh Maya Angelou:
“At the end of the day people won't remember what you said or did, they will remember how you made them feel.”


Maka, untuk sesiapa yang mahu turut serta cabaran ini, ini arahannya:

List of 10 books that have stayed with you in some way, go with your gut and don't think too hard. They don't have to be the 'right' book or great works of literature, just ones that have affected you in some way. 

Selamat mencuba!


Tuesday, August 26, 2014

Ironikah?


Kala duduk-duduk membunuh masa senggang yang amat banyak itu, saya menjawab kuiz mengenai kerjaya apa yang patut saya lakukan sebenarnya dan beginilah jawapannya:


Kalau mak saya membaca post ini, pastinya dia akan menjerit "IRONI!"

Saya tidak pasti kenapa ironi, lalu saya pun mencari maksud ironi dan saya temui...



Ironikah?

Isy.. tak tahu lah.


P/s: Saya dah baca banyak buku, tapi masih malas nak menulis review nya. Tapi saya masih positif akan cuba menulis juga akhirnya.



Friday, August 22, 2014

To all Malaysians, welcome home!

22 Ogos 2014.

Hari berkabung untuk Malaysia. Memberikan penghormatan terakhir untuk anak kapal dan penumpang MH17 yang terkorban.

Semadilah kalian di tanah yang penuh cinta ini...

Image: Google

Yang ditinggalkan...

Image: Google

"We are taking you home."

Image: Google



Al-Fatihah.


Saturday, July 19, 2014

Tahun Kesedihan



Rest in peace MH17.





Tuesday, June 24, 2014

Mengurai Kelopak Semusim, Sebuah Catatan Kembara Ilmu: Yumi Zuhanis Has-Yun Hashim



Semasa berkunjung ke gerai ITBM di PBAKL 2014 yang lalu (tujuan utama untuk melakukan penebusan diskaun 50% buku), mata tertarik pada buku comel ini.

Tapi, sebenar yang menarik adalah nama pengarangnya. Yumi Zuhanis Has-Yun Hashim. Ada satu cerita yang tidak berapa signifikan tetapi telah menjadi sejarah zaman kanak-kanak saya.

Sebelum masuk ke review bukunya, mari saya coretkan cerita yang kurang signifikan itu.


Source: IIUM website
 Secara peribadi, saya tidak kenal sangat dengan Yumi (sekarang PM Dr. di Kulliyah of Engineering, IIUM).

Semasa bersekolah rendah, ibu saudara saya membuka kelas mengaji Al-Quran kanak-kanak dan pelajarnya adalah dari seluruh kampung kami dan taman-taman perumahan sekitarnya di pinggir pekan Kangar. Salah seorang rakan 'sepengajian' saya adalah Wan Sabariahasni Ku Mat Saat, yang bersekolah di SRK Stella Marris.

Kami belajar di sekolah berbeza dan semasa mengenali Wan Sabariahasni, kami berada di tahun 5. Pada masa itu, saya mempunyai satu tabiat atau mungkin juga boleh dikatakan hobi yang aneh, kerana saya gemar mencari rakan untuk menulis surat (ingat zaman pen pal?) dan rakan itu haruslah mempunyai nama yang unik.

Wan Sabariahasni seorang yang gemar bercerita dan dia suka bercerita mengenai rakan-rakan sekolahnya - dan salah seorang daripadanya adalah Yumi. Saya tidak ingat apa istimewanya Yumi, namun saya paling ingat namanya. Kata Wan Sabariahasni, Yumi adalah anak penulis novel terkenal di Perlis sekitar tahun 1980an, iaitu Nazel Hashim Mohamed. Dan, ketika itu, novel Nazel Hashim yang popularbertajuk AYAH KURINDU, IBU KUSAYANG. Yumi merupakan nama watak di dalam cerita itu (saya pernah baca novel itu, tetapi sudah lupa jalan ceritanya).

Saya kemudian meminta Wan Sabariahasni agar menyuruh Yumi dan 3 orang lagi rakan sekolahnya yang bernama unik untuk menulis di buku autograph saya sebagai tanda persahabatan. Dia menurut tanpa banyak soal, dan seminggu kemudian, buku autograpgh saya penuh dengan coretan dari Yumi (bukan apa sangat, sedikit biadata dirinya dan sedikit kata-kata indah buat sahabat. Malangnya, buku autograph itu hilang entah ke mana). Tulisan Yumi sangat kemas dan cantik. Sesuai dengan namanya.

Selepas itu, tiada apa yang berlaku - persahabatan yang tidak berapa serius. Hinggalah, pada saat keputusan SPM 1994 diumumkan, Yumi dinobatkan sebagai pelajar terbaik SPM 1994 bagi negeri Perlis. Saya tumpang gembira kerana kenallah juga siapa dia .. Hi hi hi

Itu sahaja ceritanya - tak ada signifikan pun, kan? Cuma cebisan memori hidup. :)


Berbalik kepada buku comel bersifat travelog ini - ia adalah rangkuman kisah Yumi semasa menyempurnakan pengajian di peringkat PhD di Universiti Ulster, Nothern Ireland (2004 - 2007 -- hebat dia.. saya pada 2004 baru memulakan kerja pertama!). 

Diiringi suami dan dua anak kecil, Yumi bercerita mengenai suka duka hidup di bumi asing - tidak banyak beza dengan travelog penulis-penulis lain. Cuma yang berbeza mungkin fokus penceritaan mengenai perjalanan PhD nya yang boleh saya manfaatkan andaikan suatu hari saya mahu berbuat demikian ;). Seperkara lagi, perbezaannya mungkin cara seseorang penulis memberi perspektif pada kehidupan yang dilalui.

Perkara penting yang saya selalu cari dalam pembacaan tulisan genre begini, adalah bagaimana saya boleh relate dengan penceritaan penulis itu. Ini hal yang sangat penting kerana tanpa 'perhubungan' ini, ia akan membosankan -- lebih-lebih lagi bila masa lapang merupakan satu bentuk barang mewah yang susah diperolehi.

Dalam konteks penceritaan Yumi, banyak perkara yang boleh relate - peranannya sebagai pensyarah, pelajar, dan anak. Selebihnya, saya sama menikmati kehidupannya melalui perkataan-perkataan dan ayat-ayatnya. Terasa saya berada di situ juga!

Rating saya? -- saya tidak suka memberi rating kepada catatan pengalaman orang kerana pengalaman kita berbeza. Bila ia berbeza, ia akan menjadi sangat subjektif secara relatifnya. 

Ia cerita biasa - tapi dalam biasanya itu lah kita mungkin temui sesuatu yang luar biasa.

Terima kasih Yumi kerana berkongsi hidup anda!