Sunday, July 29, 2012

Bukan Sekadar Resepi: Roza Roslan



Picture by Google


Apabila buku itu terkedang di atas meja kerja dan dilihat orang, akan keluarlah soalan:
"Eh, kau nak memasak eh? Best ke resepi dalam ni?"

Cliché! Teringat pula kepada kisah penanya kepada siri Chicken Soup for Souls saya! (yang itu saya cerita lain kali)

Satu perkara yang nyata, saya beli buku ini bukan kerana nak belajar resepi di dalamnya (walaupun resepinya memang memikat, namun untuk a lousy cook seperti saya, ini bukan tarikan), tapi kerana terpikat pada setiap buah tangan penulisnya - Pn. Roza.

Seperti buku-bukunya yang lalu, semua ceritanya sudah saya baca. Kiranya, dalam buku ini terdapat banyak pengulangan kisah daripada 2 bukunya yang terdahulu: Review saya di sini dan sini. Namun, buku ini disusun mengikut temanya, sebagai anekdot kepada setiap resepi yang disertakan.

Memang saya selalu tertarik pada anekdot - tak kiralah pada apa keadaan pun. Pada saya, ia dapat menambahkan imaginasi saya terhadap apa yang dimaksudkan oleh penulis, dan buku ini tidak terkecuali. Tercuit dan tersentuh hati dan jiwa saya kala membaca kisah di sebalik setiap resepi. Kata orang, makanan boleh menjadi memori menggembirakan dan tak kurang menjadi duri di hati. Saya ada 2 makanan yang menepati kedua-duanya. Namun, saya tak rasa saya akan mampu menulisnya sampai bila-bila.

Gaya penulisan Pn Roza masih seperti karyanya yang terdahulu. Apa yang membuatkan saya tertarik, adalah pada rasa kejujuran bercerita itu. Jujur, maksudnya sudi berkongsi sebarang rasa - paling utama rasa ego, dan rasa yang mungkin akan memalukan pencerita itu sendiri dengan cara yang santai. Pada saya, besar risikonya berterus-terang begitu - kerana ia akan menyebabkan makin berkuranglah 'rahsia' kita. Tapi, pada satu sisi yang lain, mungkin si pencerita akan lega kerana tiada beban untuk menyimpan perkara begitu. Saya tabik pada Pn. Roza!

Cerita resepi yang paling menarik? Ayam goreng istimewa.

Cerita bagaimana anak beliau - Amirul dan Sofea - menggunakan akaun Facebook nya untuk membuat pesanan dan bayaran terhadap tepung goreng ayam berperisa dari Malaysia melalui rangkaian ibu mereka yang menjadi tetamu di Al-Haram melucukan. Namun, yang buat saya terpikat pada bab bagaimana kisah adik Pn Roza - Razif dan Ayu (allahyarhamah) berebut bahagian ayam yang sama ketika masih kecil - siap dengan segala aksi dan tenungan mata yang tajam.

Membesar pada sekitar awal 80an, saya pun masih mempunyai kisah berebut begini dengan adik-adik - ayam pada masa itu masih menjadi juadah istimewa dan bukan selalu ada di meja makan. Selalunya, emak akan memotong kecil setiap bahagian, dan menggorengnya. Dan, selalu juga, apabila memasak lauk tengahari, lauk yang sama juga akan dipanaskan apabila tiba waktu makan malam. Untuk mengelakkan kehabisan lauk di waktu malam, mak akan menyembunyikan portion ayam goreng untuk makan malam nanti di tempat-tempat yang strategik - antaranya di dalam tong beras, di bawah timbunan periuk dan di celah-celah dapur. Tapi, oleh kerana anak-anaknya memang punya deria bau yang superb, usaha mak selalu gagal. Tapi, kami pun tidaklah menghabiskan semua yang kami jumpa - selalunya kami gigit sedikit, dan simpan balik baki ayam yang telah digigit itu .. hehehe. Mak tahu yang kami tahu mengenai perkara ini, namun, mak tak kisah. Tetap juga mak buat begitu. Kini peristiwa itu menjadi usikan setiap kali berkumpul dan bercerita.

Keseluruhannya, saya suka mengulang baca kisah-kisah ini semua kerana banyak dari cerita itu relate dengan diri saya. Dan, pencerita yang boleh membuatkan kita relate dengan penceritaannya adalah pencerita yang sememangnya menulis dengan bukan sekadar resepi ...


P/s: Satu resepi yang telah diuji oleh Kak Marina daripada buku ini ialah Sambal Goreng Bebek (h. 108). Sedap katanya.

Wednesday, July 25, 2012

Wordless Wednesday


Picture by Google


Monday, July 16, 2012

Ahah!



The trouble with Malaysian is that when they want to write a book, they want it to be perfect. In the end, they don't write anything at all.

Mohamed Suffian, J (Lord President of Federal Court)

Sunday, July 15, 2012

Ice Age 4: Continental Drift

Banyak filem animasi menarik tahun ini - dan banyak juga yang saya tonton. Ice Age 4 adalah yang terbaru - ditonton di TGV Mesra Mall bersama Kak Marina semalam (14 Julai 2012).

Picture by Google

Masih berkisar mengenai kehidupan Manny, Ellie, Sid, Diego dan rakan-rakan mereka yang lain. Filem dimulakan dengan kisah bagaimana dunia ini terpecah menjadi benua-benua terpisah - adalah kerana kegilaan / obsesi Scrat memburu acorn (kamus Dewan menterjemahkan ia sebagai buah pokok ok - bukan oak). Kalau mahukan spoiler, baca di sini.
  • Babak keluarga Sid berusaha mencari Sid kerana mahukan Sid menjaga Granny yang sudah renta (dianggap dead weight) dan kemudiannya meninggalkannya sedikit menyentuh hati. 
  • Rupanya anak remaja mammoth juga punya masalah yang sama seperti anak remaja manusia! - Peaches menaruh harapan pada Ethan yang cool dan hip, yang tidak takut pada bahaya. Namun, Ethan seperti tidak menyedari kehadirannya. Dalam masa yang sama, rakan baik Peaches, seekor molehog (tiada terjemahan yang saya jumpa) bernama Louis menaruh harapan kepadanya. Plot biasa dalam cerita-cerita high school atau teenagers - mengingatkan saya kepada siri Lizzie McGuire, watak Gordon, kawan Lizzie
  • Manny sangat over-protective terhadap Peaches. Banyak perkara yang Peaches tak boleh lakukan. Saya paling suka dialog ini:
          Peaches: So tell me, when exactly will I be allowed to hang out with boys?
          Manny: When I'm dead. Plus three days, just to make sure I'm dead.

  • Diego yang kononnya garang dan mungkin tiada perasaan akhirnya terpaut pada Shira, watak antagonis yang memihak kepada Captain Gutt. Paling kelakar (pada sayalah) apabila Manny mengusik Diego yang mengadu mengapa dia tidak keruan selepas Shira balik semula ke Captain Gutt.

        Manny: Looks like you got the L word.
          Sid: Yeah leprosy.
          Manny: No, it's 4 words, starts with L, ends with E.
          Sid: Ohh yeah, lice. 

          hahaha ... good one Sid!

  • Imej dalam cerita ini sangat cemerlang. Saya rasa kalau saya menonton versi 3D, mungkin boleh terasa cemasnya bila teroleng-oleng di atas bongkah ais sambil menempuh ombak ribut.
  • Watak antagonist selalu susah nak mati. Kenapa ya?
  • Granny itu sangat bijak. Dialognya banyak yang lucu. Kata Kak Marina, tanpa Sid dan Granny, filem ini mungkin tidak berapa menarik.
  • Filem ini masih selamat untuk ditonton seisi keluarga. Banyak moral yang dilupakan dibangkitkan kembali dalam ceritanya. 

Rating saya: 4.5 / 5 (Kak Marina sampai hairan kenapa saya pemurah sangat. Saya kata, why not, cerita menarik, grafik cantik ... saya bukannya kritikal sangat!).

Tuesday, July 3, 2012

I Want to Be a Writer: Ummu Hani Abu Hassan


Picture by Google


Buku ni saya nampak masa PBAKL 2012 hari tu - namun dikerling-kerling sahaja. Tiada niat untuk membeli pun. Tapi, masa jalan-jalan di kedai buku 2 minggu lepas, saya mengambil buku ini - tanpa sebab dan alasan yang kukuh. Kemudian, baca sikit, terperap lama. Sampailah semalam, semasa perjalanan balik dari Shah Alam, baru habis membaca.

Ini adalah buku kedua mengenai menjadi penulis yang saya beli - pertama karya FT dan ini yang kedua. Niat nak menjadi penulis ke? Entah. Kadang-kadang rasa macam nak mengubah dunia melalui penulisan - ala-ala penulis best seller gitu. Tapi, selalunya hanya rajin mengkagumi kerja orang sahajalah.

Pertama mengenai buku ini - yang tidak saya fahami - mengapa ia menggunakan tajuk dalam bahasa Inggeris sedangkan dalam buku tersebut tiada langsung catatan dalam bahasa Inggeris. Strategi pemasaran, mungkin?

Keseluruhan buku ini adalah penceritaan proses kreatif si penulis. Bermula dengan catatan mengenai sejarah awal hidupnya - dan kemudian bagaimana ia berkembang menjadi minat dan seterusnya hingga beliau menjadi penulis yang prolifik. Ada perkara yang boleh dijadikan teladan bagi sesiapa yang mahu menulis. Saya yakin setiap orang ada proses berkreatif dengan cara tersendiri. Namun, tak salah kalau kita meninjau cara orang lain -- mungkin boleh menjadi pendorong kepada kita pula.

Yang buat saya tertarik pada buku ini, anekdot-anekdot yang ditulis secara santai, tapi disimpulkan dengan pengajaran tertentu. Kalau dapat faham, fahamlah. Kalau tidak, anda bacalah di antara barisnya berulang kali.  Ummu Hani pada saya adalah pencerita yang baik, yang boleh buat saya relate dengannya.


Kenapa mahu menulis?
Ramai orang berbeza pandangannya. Penulis buku ini beralasan bahawa dia berkarya adalah sebagai satu cara memberi nasihat kepada pembaca yang mungkin akan mendorong jiwa manusia kepada fitrah kejadiannya. Mungkin dia sudah berjaya - kerana apabila membaca karyanya, jarang saya ketemukan karya yang berplot kosong seperti roman picisan yang melambak di pasaran.

Seperkara lagi yang saya suka dengan karya Ummu Hani adalah pada sudut praktikaliti dan rasioanalnya. Membaca Baromkeh, Matamu di mataku, saya rasa tidak meluat atau stress dengan gambaran watak yang tidak rigid atau syadid dalam menjaga agama. Ada di kalangan penulis 'Islami', bila mengarang, melampau gila cara mereka memotretkan watak. Sempurna seumpama malaikat. Saya memang menolak pengarang sebegitu - tak kiralah murni mana pun pengajarannya. Saya mungkin tidak se-adventurous mana dalam pembacaan.

Balik kepada soalan kenapa mahu menulis - saya tak tahulah adakah penulisan saya boleh dikatakan menulis (soalan apakah itu?). Saya menulis kebanyakannya untuk bercerita mengenai rasa. Untuk bercerita secara lisan, saya tiada kemahiran itu. Saya lebih ekspresif melalui kata-kata.Tapi, di hujungnya, pasti ada rasa mahu mengingat, menasihat dan menganjurkan pembaca reflektif kepada diri. Oh .. anda sajalah yang menilainya.


Ada yang tak suka?
Keseluruhan buku saya suka, cuma saya tak faham mengapa bahagian akhir buku ini, dengan lampiran skrip drama DISAPA IZRAIL (saya tak menonton ceritanya), tiada sebarang catatan. Bagaimana proses menulis skrip ini berlaku, kenapa ia berlaku, apa iktibarnya, tiada. Apa tujuannya Ummu Hani buat begitu, saya tak dapat tangkap -- adakah disengajakan? Dia sahaja yang boleh menjawab.


Setelah membaca keseluruhan buku ini, saya ada rasa mahu berkarya seperti dia. Itu saja.

Marah tak anda membacanya? hehehehe. Peace!