Saturday, July 5, 2008

Menukar Hak Milik

Entri ini sebenarnya terilham daripada catatan Najibah mengenai Aweks KL ‘diculik’ di bukuria.
Malu pun ada sebenarnya nak menulis mengenai perkara ini kerana saya adalah antara yang melakukan perkara keji ini. Walaupun ia berlaku lama dulu, saya tidak pernah tidak lupa untuk mengesalinya.

Kali pertama buku perpustakaan sekolah rendah menjadi hak milik saya adalah apabila saya menjadi pengawas perpustakaan yang mempunyai kelebihan menguruskan sistem pinjaman (waktu dulu pinjaman buku hanya sekadar tulis nama di kad pinjaman, dan kad tersebut dikepilkan bersama kad perpustakaan sahaja). Waktu itu, saya sengaja ‘menghilangkan’ kad buku tersebut dan hasilnya buku itu ‘hilang identiti’ dalam inventori dan buku itu saya yang punya (kerja keji ini tak selalu berlaku, kerana ada ketikanya saya rasa buku-buku ini mendatangi saya dengan mimpi ngeri dan akhirnya saya pulangkan kembali ke perpustakaan.

Tapi, ada buku yang tiada mimpi ngeri. Maka, buku itu saya simpan terus – salah satunya “Cinta Seorang Guru” karya Allahyarham Mohd Ismail Sarbini. Namun, sebab harta curi, buku itupun lenyap tanpa saya sedari).

Kebas buku kawan sendiri pun pernah – Che’ Na, maafkan saya! - dan dua buku cerita itu adalah – “Johana Shukri” (pengarangnya sudah lupa) dan sebuah lagi “Budiku Budimu” juga karya Allahyarham Mohd Ismail Sarbini. (Bagaimana saya boleh mengelak Che' Na menuntut bukunya? Berulang kali menyatakan saya terlupa nak pulangkan atau saya masih mahu membacanya sampai dia terlupa bahawa dia memiliki buku itu!)

Sememangnya perpustakaan akan mengalami kerugian yang bukan sedikit dengan adanya pembaca seperti saya. Namun, tarikan buku itu lebih kuat (masa itu lah ..) membuatkan saya melupakan beban kerugian perpustakaan dan “memilik sendiri” buku-buku pinjaman.

Setelah ‘memilik sendiri”kan beberapa buku, akhirnya saya sedar buruk laku tersebut. Dan, Alhamdulillah, saya meninggalkan terus perbuatan itu. Lalu, sekiranya, ada peminjam buku-buku saya melakukan sesuatu terhadap buku saya yang telah mereka pinjamkan, saya anggap itu adalah kafarah dosa saya dulu. Walaupun geram, namun saya mewajarkan perbuatan mereka dengan apa yang telah saya lakukan. Karma? Hisy, tak percaya saya ... kerana kita belajar, buat jahat dapat dosa, balasan belum tentu. Mungkin Allah tangguhkan hingga ke akhirat? Mana kita tahu, kan?

Bagaimana mahu menebus kesalahan tersebut?

Walaupun saya tahu ada kemungkinan dosa saya itu tidak terampun, maka saya berfikir untuk menghadiahkan pihak-pihak yang telah saya zalimi itu dengan koleksi buku-buku saya. Sementelah saya sekarang berkemampuan membeli buku-buku yang saya suka, saya harap perbuatan saya dapat mengimbangi ‘kejahatan’ saya dulu sekiranya tidak menghapuskan dosa semalam …

Malunya! Pencuri rupanya saya ...

6 comments:

ikmal said...

Kak Fisha,

Hehehe kak fisha mengaku juga sama seperti saya mengaku pernah datang lambat dan baca paper masa kelas hehehhee...kantoi :p

Tapi bila cerita bab buku ni, saya pun kadang-kadang suka fotostat buku orang tau, kesian kan penulis tak dapat royalti, agak-agak kalau saya jadi penulis bagaimana yea perassan bila buku difotostat, deja vu jugak kot ahhaha...

Fisha Fawwaz said...

Ikmal:
Alah, tu baru sikit ... nak banding kejahatan yg sebenar berlaku .. huahuahua ... dedahkan sikit2 ... supaya kurang malu di akhirat! :p

Pasal buku fotostat ni, masa kat UIA dulu, semua buku teks kami fotostat ... dah tu, printing dept kat sana pun siap ada list buku apa nak fotostat ... tak tau la praktis tu ada lagi ke tak ... memang full violation of copyright tuh ... tp nak buat cemana .. referneces semua dari overseas .. tebal dan mahal plak tu .. PTPTN mana boleh beli buku ... byk benda lain nak beli ... huhu!

Anonymous said...

peraturan copyright ni..u boleh buat copy tapi by pages..bukan terus photostat 1 buku ..siap buat hardcover lagi..

Fisha Fawwaz said...

Anonymous @ July 7, 2008 1:29 PM
Tu la canggihnya orang kita .. hehehe ... Kira apa rights ni ... janji senang diri sendiri ...

Tapi, kita masih innocent kan? Kita student ... depa admin ... sapa lebih besar 'dosa' nya?

najibah said...

Fisha,

Sebenarnya kalau di sekolah rendah dulu saya pun pernah juga 'curi' sementara buku perpustakaan (sebab pustakawan juga).

Tapi akhirnya saya pulangkan melalui pos semasa sekolah menengah dengan surat memohon maaf dr guru besar. He he, kelakar sungguh bila teringat.

Kalau meminjam buku orang, seingatnya belum ada yg tak dipulangkan kecuali buku adik / kakak / adik ipar.

Danielle_Corleone said...

hehe. takpe2 bleh seimbang tu. :P