Thursday, April 29, 2010

Jaja & Din by Noor Suraya

Cover dari sini


Kadang-kadang saya amaze dengan dengan diri sendiri. Kenapa? Adakah ini entry yang bersifat memuji dan memuja diri sendiri? Relax .... baca pelan-pelan.

Amaze dengan diri sendiri, yang boleh menghabiskan baca novel dengan sekali go di saat kerja melambak dan kritikal. Sesungguhnya, waktu-waktu beginilah konsentrasi dan kemahuan untuk membaca (yang sepatutnya diisi di waktu lapang terjadi) membuak-buak. Dan, bukanlah dalam hal membaca saja ... dalam hal menulis blog pun.

Maka, apa kesimpulannya?

Perlukan pressure yang kuat untuk menyempurnakan kerja? -- Saya pun syak begitu juga!

OK, ini buku yang saya habiskan semalam - habis pukul 3am.

Semalam saya dapat MC kerana ears abscess. Dan, selepas habis menanda 2 bundles skrip jawapan (ada 42 keping saja), maka saya mulakan pembacaan.

Oh, sebelum tu, buku ini pertama kali saya dapat tahu adalah di laman Goodreads, pada senarai buku pembaca-pembaca di sana. Tajuknya biasa, dan saya tidak mengagak ceritanya luar biasa (biasalah, skeptikal yang tidak berasas). Isnin lepas, lepas balik dari service kereta, singgah ke Popular dan nampaklah novel ini. Bila dah nampak, teringat pula orang di Goodreads dah baca, maka, semestinya saya kena beli! Blurb pun tak baca betul-betul. Haih!

Noor Suraya pernah saya dengar namanya. Namun, saya tak fikir saya pernah membaca karyanya. Semasa membawa plastik berisi buku ini ke kereta, saya berkira-kira ini akan akan jadi bacaan suka-suki [memang pun, kerana naturenya. Tapi, suka-suki yang suka-sukaaaa rupanya!).

Premisnya biasa saja - cerita bagaimana orang mencari cinta dan bagaimana cinta boleh merobah seseorang. Namun, yang buat saya tertarik pada bacaan baris pertama, adalah cara naratifnya.

Cerita ini dikisahkan dari pandangan Jaja (Faiza Dr. Badrul Hisyam). Jaja bercerita mengenai kehidupannya, keluarganya, pekerjaannya (sebagai media planner) dan gaya hidupnya. Maka, ia membuatkan kita berbual-bual dengan dengan penceritanya. Saya pernah baca novel yang begini, namun, novel ini membuatkan saya 'terasa' Jaja memang bercerita dengan saya. Tahniah saya yang pertama.

Kemudian, masuk cerita bagaimana Jaja mencari cinta hatinya - Din / Burhanuddin al-Helmy Hj. Mustafa - love at the first sight bila dia terpandangkan wajah Din di lensa kamera kawannya, Mie / Suhaimi yang diambil untuk satu iklan komersil hari raya 2003. Saya tidak peduli logik ke tidak ceritanya, kerana semuanya boleh diterima. Setelah semakin lama hidup, semakin saya sampai kepada satu konklusi, sememangnya dunia ini kecil sahaja (apalah inferen begitu!). Kenapa kecil? Tak pasti, tapi itu yang saya rasa ... hehehe!

Jaja kemudiannya berusaha mencari dan mengesani Din - dan dalam perkara ini, mereka sebenarnya telah beberapa kali crisscross each other (biasalah tu, unsur dramatik dalam penceritaan). Setelah tidak berjumpa, Jaja masih setia menunggu bayang-bayang walaupun tidak pasti Din itu wujud ataupun tidak (hampir 2 tahun Jaja menunggu). Walaupun bahagian ini tampak macam ala-ala surreal, tapi saya masih boleh terima dengan senang hati. Saya boleh relate dengan diri saya.

Relate yang mana? Part mengejar bayang-bayang ke? -- hahaha .. biarlah rahsia!

Kemudian, masuk klimaks penceritaan Jaja, bila dia sudah pasti menemui Din. Saya menyukai bahagian ini. Dan, kemudian babak Jaja mencari keserasian kehidupan dengan Din setelah mereka berkahwin. Ada ketika saya tersentak dengan apa yang Din ucap dan tegurkan kepada Jaja, dan ada ketika-ketika, saya bersetuju dengan apa yang Jaja fikirkan walaupun saya tak suka dengan apa yang Jaja buat.

Jaja di awal cerita semacam sedikit tegas dan keras, tapi setelah bercinta dengan Din, menjadi lurus dan mellow. Saya tak pasti ini disengajakan oleh penulis untuk menunjukkan Jaja itu boleh berubah kerana cinta atau apa. Tapi, saya tetap suka dan sayangkan Jaja. Tahniah lagi.

Watak Din itu pula, saya kira watak tipikal ustaz-ustaz terutama yang belajar di Timur Tengah (Din adalah lulusan Sastera Arab dari Al-Azhar University). Lokek untuk beromantis dan kadang-kadang keras kayu komunikasinya. Sedikit syadid dan ala-ala Fakhri dalam AAC (pada saya lah). Tapi, ada ketika, Din jadi macam ustaz Aidil dalam Nur Kasih juga ... hahaha. Apa sajalah saya ni! Apapun, yang membuatkan saya senang kerana watak mereka seimbang dengan keseimbangan yin dan yang itu (keterlaluankah ulasan ini?). Dan, lagi, watak keluarga Din pun saya boleh terima kerana itu adalah keadaan yang selalu saya dengar dan lihat (contoh keluarga yang agak kuat Islamnya, namun ada perbuatan-perbuatan yang mungkin tidak disedari akan membuatkan orang akan sedikit hampa dengan slogan Islam is a way of Life!). Anda kena baca, mungkin baru anda boleh faham maksud saya ini.

Satu lagi yang buat saya cepat saja habiskan pembacaan kerana latar tempat dan dialognya dalam dialek utara yang sangat saya maklumi. Saya tidak pernah terfikir akan terjumpa perkataan 'tidur' yang diutarakan sehabisnya hingga menjadi 'tidork' dan 'habag' menjadi 'habark' -- betul-betul menjaga mahraj huruf! Tapi, kenapa Bang Chak tak dieja 'Bang Charq'? Kalau tak ... lagi nalla la bunyi ... pure!

Kesimpulannya - novel ini beri saya rasa gembira. Walaupun ada tempat saya menangis (waa, cembeng!), namun saya tidak depress. Saya masih merasakan bahawa, biarlah bagaimana kuatpun dugaan yang diterima, dugaan itu pastinya tidak melebihi apa yang kita sanggupi. Dan, kebahagiaan itu itu bukan pada pandangan orang, tapi pada apa yang kita rasa.

Kekuatan novel ini adalah bagaimana penulis dapat membuatkan saya merasa sedih dengan apa yang berlaku pada sebahagian kehidupan Jaja dan Din, tapi dalam masa yang sama kesengsaraan itu disaluti dengan kegembiraan menanggapi hidup. Atau dalam bahasa mudahnya, sedih itu ada, tapi kenapa mahu mengenang kesedihan di saat kita banyak mempunyai perkara-perkara yang menggembirakan!

Happy ending
! =)


Pendek kata, saya suka lah novel ini --[awas, pendapat ini mungkin bias! Saya tidak akan bertanggungjawab sekiranya anda mendapati ia adalah sebaliknya!].


Satu persoalan:
Kenapa Jaja dipanggil Mak Chak oleh anak-anak saudara sebelahnya, sedangkan dia sepatutnya berpangkat Mak Long? Kalau di pihak keluarga Din, betullah Jaja itu Mak Chak. Sedikit confuse atau memang begitu praktisnya?

14 comments:

Fetty said...

mak long sebab sulong, mak chaq sebab paling besar..maksudnya yg sulong jugakla. tu pasai ada famili yg guna chaq untuk yg sulong... kata mak akula...

Pishaposh said...

Ummm ... mungkin betoi ... tapi Din tu bukan anak sulong ...

Isy .. hai dlm novel pun pikiag macam masalah negara .... apa lah!

ajako said...

aku suka ngan jawapan berbentuk monolog ko pisha, novel mcm masalah negara...tu tanda nak jadi negarawan tu, ke negarawati?

najibah said...

Fisha,

Saya dapat buku ini masa hari lahir hari tu, tapi belum baca lagi. Kena dahulukan nampaknya.

Pishaposh said...

Ajak:
Negarawati? Hang ni ....

Najibah:
Lepas baca Jaja dan Din, saya rasa excited saja nak baca karya Noor Suraya ... cerita nya sweet and simple.

BTW - selamat hari lahir ... sia2 ada FB kan ... birthday kawan pun terlepas =(

najibah said...

Fisha,

Terima kasih & no problem - saya pun banyak terlepas juga sebenarnya, jarang-jarang saja singgah lama di FB.

Tahun ini kan mahu 50 buku ;)

AYIE said...

assalamualaikum..
cerita ni best sangat..!
dalam santai2, de banyak pengajaran..
kelakar yet islamik..
ada bahagian main2, ada bahagian serius..
best!

AYIE said...

btw, lagi 1 crite ala2 jaja & din, Aa+Bb.. karya Hlovate :)

Epelijau said...

Salam...
Saya sangat gembira membaca buku ini yang saya beli di PBAKL 2010. Jika tidak silap ingatan saya, di belah Din, Jaja dipanggil Makcik Jaja-contohnya semasa Din bertanyakan anak penakannya yang masuk ke bilik untuk meminta duit raya selepas Jaja korbankan kasutnya untuk diberikan pada ibu Din di masjid, "cantik tak makcik Jaja?"
Di belah Jaja yang mereka dipanggil Mak Chak dan Pak Chak kan...- sebab Jaja anak sulung...
Hehehhe...saya peminat tegar Kak Su....bacalah juga kisah Nuha dan Alang rebus tak empuk....:))
Kesimpulannya, apabila saya melihat sahaja nama Noor Suraya tertera sebagai pengarang, pasti saya beli buku tersebut.

Pishaposh said...

Ayie:
Terima kasih atas kunjungan.Maaf, lambat membalas .. kerana terasa sangat malas mahu mengulas =(

Ya, novel ini cantik cara diceritakan. Itu sebab saya terbuai2 dari mula sampai habis.

BTQ, I do enjoy all Hlovate's .. dan sekarang tengah menunggu kedatangan CONTENGAN JALANAN -- walaupun saya rasa saya boleh menebak apa yang saya akan jumpa.

Pishaposh said...

Epelijau:

Ya, saya baru baca 2 karya Noor Suraya .. satu yang ini, dan satu lagi dalam DAMAI yang ditulis bersama Shud dan Hlovate, kalau tak salah ... cerita itupun sweet sangat ...

Terima kasih atas junjungan ... =)

fuza said...

noor suraya is one of fav novelis saya. Sometimes jlan cerita dia biasa, tapi cara penulisan dia yang membuatkan saya kagum. The diff nor suraya dgn yang lain adalah dia suka masukan pantun.. hehe.. nice....
Bacalah novel dia yang lain i.e surat ungu untuk nuha, tanah andriyana, nyanyian tanjung sepi n etc...=)

liya71 said...

boleh cari noor suraya yg lain, nyanyian tanjung sepi, SUUN (surat ungu buat nuha) semua best best.. saya selalu ter silap Sharifah Abu Salem - noor suraya, sbb gaya penulisan macam lebih kurang sama, suka membuai2 perasaan dengan kata-kata...

Pishaposh said...

Fuza:
Owh, saya tak perasan pulak yang itu .. kena tengok semula ... hehe

Liya71:
Saya rasa kedua2nya ada trademark yg sgt berbeza. Saya tak berapa 'masyuk' dgn karya SAS .. terasa mcm depress nak menghabiskan pembacaan ...

Terima kasih atas cadangan novel-novel itu =)

Jangan serik berkunjung lagi!