Thursday, September 23, 2010

Padang Bulan & Cinta di dalam Gelas by Andrea Hirata

Image: Google

Novel ini adalah berian teman dari tanah seberang yang datang berkonferensi di Terengganu awal Ogos yang lalu. Tapi, sebenarnya, saya yang minta dia belikan untuk saya. Dan, kerana dia terhutang budi dengan saya menempah hotel untuknya, bawak dia jalan-jalan, makanya novel ini jadi hadiah [kalau tak pun, saya akan paksa dia hadiahkan kepada saya … hahahaha].

Seperti biasa, saya dapat tahu mengenai novel ini di halaman Goodreads bila Najibah membuka topik karya terbaru Andrea Hirata. Sejujurnya, inilah karya Hirata yang saya baca dengan tekun dan habis! Yang lain tu, belumlah tercapai – walau tersimpan rapi di rak.

Oleh kerana naskhah ini adalah dari Indonesia, maka bahasanya memang bahasa Indonesia. Namun, saya tidak rasa ia terlalu payah difahami (kerana bahasa Indonesia banyak juga saduran daripada bahasa Inggeris. cuma 2-3 patah perkataan yang saya tak faham – tapi tidaklah mengganggu pembacaan sangat.

Di’compile’ dua novel dalam satu buku, saya rasa ini idea yang bijak. Apa tidaknya, momentum pembacaan boleh saya teruskan tanpa saya mencari naskhah yang lain. [Dasar seorang pemalas – nak tukar buku pun malas!].


Novel pertama: PADANG BULAN


Setelah habis baca, memang saya masih tak boleh memutuskan kenapa tajuk cerita ini Padang Bulan. Namun, kalau diterjemahkan secara literal, mungkin saya boleh buat sedikit perkaitan – Padang – kawasan yang luas. Bulan pula satu objek yang cantik, dan susah digapai. Cantumkan keduanya mungkin saja ia bermaksud – kehendak manusia ini pelbagai. Sedari awal dia boleh memikirkan apa mahunya, dia akan berangan-angan untuk mendapatkannya. Ada angan-angan yang tinggal angan-angan, namun ada juga angan-angan menjadi realiti dengan kemahuan yang bukan sebarang. Dan, walaupun bulan itu susah digapai, bukankah sudah ada angkasawan yang ke sana? Begitulah seadanya … hehehe.

Seperkara lagi, bandingan antara 2 cerita di dalam dwilogi ini – saya lebih suka Cinta di dalam Gelas berbanding Padang Bulan kerana saya lebih faham fokusnya.

Kenapa begitu?

Permulaan cerita Padang Bulan, pembaca disajikan mengenai kisah keluarga Syalimah dan Zamzami (ibubapa kepada Enong aka Maryamah Karpov – tak pastilah fakta ini sudah diberitahu dalam novel Maryamah Karpov itu – saya kan belum membacanya!) – yang hidup dalam kesederhanaan dan penuh kecintaan. Kecintaan seorang suami kepada isteri, seorang ayah kepada anak, dan kecintaan seorang kakak kepada adik-adiknya. Pastinya setiap rasa cinta itu ada buktinya, dan buktinya perlu dibaca pada novel itu =)

Kemudian, cerita terus beralih kepada Ikal (watak utama dalam Laskar Pelangi) – yang sekarang ini seorang lulusan universiti dan sedang berkonfrontasi dengan ayahnya dek kerana ayahnya itu menolak cintanya dengan A-Ling – gadis Tionghua yang sangat dicintainya itu. Dan, terus-terus cerita Ikal hinggalah ke akhirnya tanpa cerita Enong itu. Kalau ada pun, Enong hanya muncul secare cameo (boleh begitu?). Dek kerana itulah saya rasa sedikit tidak senang dengan jalan ceritanya.

Tapi, yang membuatkan saya melekat pada pembacaan adalah kerana gaya penceritaan Hirata. Kelucuan, suspense, sedih semuanya bergabung. Memang pada ketika saya betul-betul ketawa terutama apabila sampai pada cerita Ikal dan kawan baik merangkap PI nya – Detektif M.Nur dan burung merpati pengutus surat – Jose Rizal.

Menghiburkan. Itu perkataan yang saya rasa paling tepat untuk menggambarkan Padang Bulan. Terhibur dengan perkara-perkara karut dan bodoh yang dilakukan Ikal demi memenangi A-Ling daripada Zinar (lelaki yang disangkakan Ikal sebagai pilihan keluarga A-Ling untuk dijadikan suaminya) dan perangai eksentrik Detektif M.Nur. Ditambah dengan kritikan sosial pada ketika-ketika tertentu, tidak hairanlah kalau ramai pengulas mengatakan Hirata beridea segar dan mudah difahami meski pada perkara yang bersifat abstrak.

Dan, begitulah cerita Padang Bulan itu.

Cerita kedua, Cinta di dalam Gelas – berdiri dalam falsafah tersendiri.

Masih seputar cerita Ikal, Detektif M.Nur, dan Enong – namun kali ini perhatian lebih kepada Enong. Enong di dalam cerita pertama adalah seorang anak yang terpaksa melupakan zaman persekolahan dan keseronokan belajar Bahasa Inggeris selepas bapanya mati dalam kecelakaan di tempat kerjanya. Dia terpaksa bekerja untuk kelangsungan hidup dan keluarganya. Namun, Enong bercita-cita tinggi untuk terus belajar Bahasa Inggeris dan apabila bertemu Ikal, dia nyata terpegun dengan Ikal kerana kebolehannya berbahasa itu. Enong pada novel kedua ini sudah berusia lanjut dan menjadi janda kepada seorang lelaki yang salah (kerana lelaki itu tidak bertanggungjawab sepatutnya – dan kemungkinan Enong berkahwin demi mengelakkan stigma anak dara tak laku).

Ikal dalam pada itu masih mengganggur dan menjadi kemarahan ibunya (belajar hingga mendapat ijazah dari universiti luar negara tetapi tidak mahu bekerja), kemudiannya bekerja sebagai pelayan di kedai kopi milik pakciknya. Di sinilah rasanya tajuk Cinta di dalam Gelas itu diperincikan.

Sebagai pelayan, Ikal membuatkan kerja yang membosankan itu sesuatu yang menyeronokkan dengan melakukan sedikit kajian mengenai jenis-jenis peminum kopi yang singgah di kedai kopi itu. Dia siap menyediakan buku daftar observation nya dan membuat kesimpulan – orang yang minum kopi pekat itu kenapa dan bagaimana sifatnya dan seterusnya. Dan, sudah tentulah cinta di dalam gelas itu merupakan bagaimana tafsiran mengenai peminum kopi dan kehidupannya - gelas kopi sebagai perlambangan.

Pemerhatian ini juga akrab dalam memperincikan budaya Melayu Belitong itu (kecenderungan melepak di kedai kopi dan permainan catur – dan, saya tidaklah tahu bahawa catur menjadi sebahagian daripada budaya Melayu kerana saya fikir, permainan yang selalu di’associate’kan dengan kedai kopi adalah permainan dam!).

Dalam cerita ini, Hirata menggambarkan masyarakat Melayu Belitong itu masih kuat citra patriarchal nya – ini digambarkan melalui apa yang boleh dibuat oleh lelaki dan susila yang dituntut dari wanitanya.

Kemuncak cerita apabila Enong menyatakan hasrat untuk bertanding catur sebagai membalas dendam terhadap suaminya (suaminya adalah antara juara catur dan catur adalah serupa maruah yang perlu dipertahankan). Enong sebelum itu tidak pernah kenal papan catur dan bidak-bidak catur berazam untuk bertanding. Kumpulan pengurusannya siapa lagi kalau bukan si Ikal, Detektif M.Nur serta 2-3 watak lain (mewakili kelompok minoriti dan tidak punya banyak suara).

Ikal kemudian mendapatkan nasihat seorang Grand Master catur – Ninochka Stronovsky – yang merupakan rakan sekuliah Ikal yang boleh membantu Enong dalam memenangi pertandingan catur itu. Setiap permainan Enong dan lawannya direkodkan secara tersusun oleh Ikal dan Detektif M.Nur dan pembantu mereka, dan corak permainan ini kemudiannya diemelkan kepada Stronovsky untuk dianalisis. Setelah beberapa siri analisis permainan, Stronovsky mendapati Enong mempunyai bakat tersendiri dalam permainan itu – dan, hampir saja menyamai bakat Anatoly Karpov! Saya rasa anda boleh menduga kesudahannya.

Plot cerita inilah yang membuatkan saya lebih terpaku dengan ceritanya berbanding yang pertama itu. Memang jelas kebijaksanaan Hirata mengadun seluruh penceritaannya.

Ah, cakap banyak pun tak guna. Cepat baca dan nikmatinya!


Saya bagi 9/10 matanya.


10 comments:

Isma said...

Dengkilah.Kita baru nak kirim dari Indon..:)

Pishaposh said...

Isma:
Hahahaha ... maaf, tergelak pulak! Hahahahaa ... dan lagi ... dan lagi ... tak pa ... sabar nooo ... sattt lagi boleh la baca ... peace!

Isma said...

boleh tak kak jual saya buku tu..lagi pun kak dapat free..hehe

pertanyaan serius!

Pishaposh said...

Isma:

Jawapan serius:
Not for sale, tp, nak pinjam, boleh. Mahu?

ADMIN (MB) said...

Novel terbaik yang saya baca tahun 2011.

Siti Rahmah Kamarudin said...

asyik senyum sorang bila baca buku tu

Pishaposh said...

Admin:
Wah, belum habis tahun dah boleh isytihar jadi novel terbaik? Memang terbaik lah tu ... =)

Pishaposh said...

Siti Rahmah:
Ya, penuh ramuan cukup rasa ... terbaur2 perasaan yang membaca ...

Terima kasih atas kunjungan ...

ADMIN (MB) said...

Sebenarnya tahun 2010, tahun lepas, salah tulis :-)

Siti Rahmah Kamarudin said...

pisha: sama2. jemput la juga datang ke blog saya. cerita pasal buku jugak. Insya-Allah