Thursday, March 12, 2009

Menulis Memoir

Saya tertarik dengan sebuah artikel di dalam Reader's Digest bulan Mac 2009 mengenai "The Story of Your Life" oleh Joe Kita.
"Memoir is about handing over your life to someone and saying, This is what I went through, this is who I am, and may be you can learn something from it. It's honestly sharing what you think, feel and have gone through. If you can do that effectively, then somebody gets the wisdom and benefit of your experience without having to live it." (RD, March 2009, page 109).


Ringkas sahaja kan pengertiannya?

Saya memang selalu bercita-cita untuk menulis memoir atau biografi. Bukan untuk tatapan sesiapa, tapi lebih kepada kepuasan diri. Namun, banyak halangannya. Yang terbesar, halangan psikologi yang sering menghanyutkan semangat yang sedikit itu.

Perasaan seperti takut diketawakan, resah dipersoalkan dan sebagainya menjadi kemestian setiap kali terlintas untuk berbuat demikian. Apatah lagi, apabila menulis memoir ia seolah-olah menjadi satu bentuk 'penelanjangan' siapa kita. Kadang-kadang, untuk menelan sebuah hakikat itu adalah sesuatu yang sangat pahit dan siapa yang mampu berbuat demikian, memanglah hebat.

Kita memberitahu, untuk menulis memoir, kita tidak perlu melalui kehidupan yang 'gila' atau lain daripada kebiasaan orang lain. Memoir lebih berbentuk kepada bagaimana kita mentafsirkan kehidupan kita itu dan menghubungkannya dengan orang lain. Kalau pengalaman itu sama, ia mungkin satu kebenaran kepada orang lain bahawa mereka adalah normal. Sekiranya tidak, ia akan menjadi pengajaran atau panduan. Itu sahaja.

Terdapat banyak jenis memoir yang boleh kita cuba - memoir zaman kanak-kanak, tempat yang telah dilawati, tentang seseorang yang sangat mempengaruhi hidup kita, atau apa saja peristiwa yang kita alami.

Dalam bahasa mudah, kita memindahkan kemahuan untuk memberitahu dan bercerita dan berkongsi kegembiraan dan kesedihan kehidupan kita dengan orang lain kepada bentuk buku.

Kita juga menggariskan 5 perkara untuk menulis memoir - dan saya tidak bercadang untuk memperkatakannya satu persatu.
  • Write a memoir, not an autobiography
  • Diagram your life
  • Don't begin at the beginning
  • Use all your senses
  • Build your writing musle
Saya rasa sekarang saya sudah ada idea bagaimana untuk memulakan memoir saya. Namun, saya masih belum pasti adakah saya punya keberanian untuk melondehkan segalanya buat tatapan pembaca.

Jom tulis memoir?

8 comments:

najibah said...

Fisha, macam menarik untuk dicuba :)

Fisha Fawwaz said...

Najibah:
Betul, memang menarik. Tapi, setelah saya baca berulang kali, saya rasa cara kita menulis entry di blog pun sudah memenuhi makna memoir itu ..

Sebab, kata penulis artikel tu, biografi hanya boleh ditulis sekali sahaja .. tetapi memoir boleh berkali-kali ...

AinRidz said...

Slm, Fisha, nak menulis tak sempat2 lagi... keinginan memang sgt banyak dan rasa sungguh banyak idea...harap2 Tuhan izinkanlah...tp nak beritahunya, adalah...Fisha, Ayue dah tempah kad kat aku!!! Seronok sungguh!!!!

Isma Ae said...

Entri ini membuatkan saya hendak menerus kembali menulis memoir seperti yang dirancang dan yang diminta penerbit. Tapi saya masih ragu, dan tidak berani.

Fisha Fawwaz said...

Sue:
Carilah kesempatan dalam kesibukan itu, InsyaAllah, kau akan temui sesuatu.

Isma Ae:
Kenapa ragu? Kenapa tak berani? Ulasan di blog saudara menjelaskan bahawa saudara bukanlah seseorang yang takut untuk menyatakan apa yang saudara fikirkan ...

Ayuh, mulakan!

Terima kasih atas kunjungan.

Isma Ae said...

Bukan ragu,cuma belum bersedia.Mungkin saya akan menulis tentang kehidupan saya sebagai warga Thai, tertekan jadi warga Thai.

Anonymous said...

cepat londehkan segalanya fisha...tak sabar nak baca memoir hang..mesti best! hang ada bakat menulis..serious..!!

Fisha Fawwaz said...

Isma Ae:
Ya, tekanan itu sumber yang baik untuk sebuah memoir.

Saya menantikannya!

Anonymous @ March 24, 2009 2:15 PM:
Alah ... jgn la harap2 .. nanti kena buat ... hehehehe ...

Ada bakat? Ahahaha ... terima kasih kerana mempercayainya di kala aku sendiri tidak pasti dengan diriku! Huhu