Saturday, February 16, 2013

Hajat untuk Habibie dan Ainun

Image: Google

Semenjak heboh dibicarakan mengenai filem Habibie dan Ainun (ditayangkan pada 20.12.2012), saya menjadi tertarik untuk mencari informasi mengenai perkara ini. Pada dasarnya, saya mengetahui bahawa Habibie dan Ainun merujuk kepada pasangan bekas Presiden Indonesia selepas Suharto. Dan, selebihnya terbaca juga mengenai hentaman ramai orang kepada Zam Maidin apabila beliau menulis di Utusan mengenai persamaan Habibie dan Anwar Ibrahim sebagai pengkhianat negara. kiranya, pengetahuan saya seputar pada Habibie dalam nuansa politiknya sahaja.

Namun, apabila bertemu dengan banyak penulisan mengenai Habibie dan Ainun lewat resensi buku dan filemnya, hati lebih mahu mengenali siapakah mereka sebenarnya. 

Tapi, belum bolehlah diulas selanjutnya sebelum saya dapat membaca buku mengenai keduanya ... dan, sebab itulah tajuk entri ini adalah sebegitu rupa ... :)

Satu lagi yang saya hajati mengenai pasangan ini adalah buku ini:


Image: Blogger



Mencari-cari di alam maya, belum berhasil bertemu dengan satu pun site yang menawarkan penjualan buku-buku ini dengan pembayaran kad kredit (tak kuasalah saya nak ke pejabat pos atau ke bank untuk membuat pembayaran bagai .. kan?). 

Makanya, kalau ada sesiapa yang mahu liburan ke Indonesia, boleh ngak dikirimin buku-buku ini? Lumayan sih gue bayar ... pastinya ngak gratis ... hi hi hi ...

Paling membuat hati meronta-ronta mahu mendapatkan buku-buku ini, apabila bertemu sisipan nukilan hati pak Habibie di laman blog ini .. Saya jarang terkesan dengan sajak .. namun, yang ini buatkan hati merasa dan berkongsi pedih itu ...




Mana Mungkin Aku Setia… 

Sebenarnya ini bukan tentang kematianmu, bukan itu. 
Karena, aku tahu bahwa semua yang ada pasti menjadi tiada pada akhirnya, 
dan kematian adalah sesuatu yang pasti, 
dan kali ini adalah giliranmu untuk pergi, aku sangat tahu itu. 
Tapi yang membuatku tersentak sedemikian hebat, 
adalah kenyataan bahwa kematian benar-benar dapat memutuskan 
kebahagiaan dalam diri seseorang, sekejap saja, lalu rasanya mampu membuatku menjadi 
nelangsa setengah mati, hatiku seperti tak di tempatnya, dan tubuhku serasa kosong melompong, 
hilang isi.

Kau tahu sayang, rasanya seperti angin yang tiba-tiba hilang berganti kemarau gersang. 
Pada airmata yang jatuh kali ini, aku selipkan salam perpisahan 
panjang, pada kesetiaan yang telah kau ukir, pada kenangan pahit manis selama kau ada. 

“Aku bukan hendak mengeluh, tapi rasanya terlalu sebentar kau disini.” 

Mereka mengira aku lah kekasih yang baik bagimu sayang, tanpa mereka sadari, bahwa kaulah 
yang  menjadikan aku kekasih yang baik.  
Mana mungkin aku setia padahal memang  kecenderunganku adalah mendua, tapi kau ajarkan 
aku kesetiaan, sehingga aku setia, kau 
ajarkan aku arti cinta,sehingga aku mampu mencintaimu seperti ini. 


Selamat jalan, Kau dari-Nya, dan kembali pada-Nya,kau dulu tiada untukku, dan sekarang kembali tiada.Selamat jalan sayang, cahaya mataku, penyejuk jiwaku,Selamat jalan, calon bidadari surgaku ….




Untuk Ibu Ainun, Al-Fatihah.


4 comments:

ajako said...

wah...menarik...nnti jgn lupa ulas lepas habis baca ya...

Pishaposh said...

Bila la nak habis baca kalau bukunya pun belum ada dong!

Kalau kamu terjumpa di mana2 .. tolong bagitahu ya .. =)

Najibah Abu Bakar said...

Saya pun tertanya2 tentang filem dan buku ini. Lepas baca sajaknya, memang wajib cari! - ada sesuatu berbeza di sana. Terima kasih Fisha, jadi pencetus pemburuan buku saya seterusnya, hehe.

Pishaposh said...

Memang perkara utama yg menjadi tarikan kepada saya untuk buku2 tersebut pun adalah disebabkan oleh sajak itu.

Kemudian, ditambah dengan interview akhbar RI terhadap Pak Habibie mengenai penghasilan autobiografi ini lebih menambah rasa keterujaan itu ...

Pstt .. Kalau jumpa di dalam Malaysia ni, bagitahu saya sama ye .. Dan, kalau Najibah ke Indonesia, mintak kirim ya ... hehehehe