Tuesday, August 12, 2008

Warisnya Kalbu by Sri Rahayu Mohd Yusop


Belilah dengan UjanaIlmu!



Novel yang memenangi HSKU ini saya beresi setelah streamyx saya mengalami gangguan teknikal.

Cerita yang mudah, namun saya mengalami masalah menangkap kesudahannya. Sampai saat ini saya masih cuba memahaminya. Mungkin saya bukan ‘warisan kalbunya’ … kerana kalbu saya tidak tersentuh dalam memahaminya. Sayang, kan? Apapun, saya mengagumi subjek pantun yang diceritakan yang diceritakan pengarang.

Bercerita menggunakan konsep imbas balik (wujud dalam bentuk catatan jurnal seorang wanita bernama Tun Cempaka yang banyak mengingatkan saya kepada Surat-Surat Perempuan Johor karya Faisal Tehrani), saya rasa saya lebih memahami mengenai pantun.


Dalam sekian banyak jenis genre sastera (syair, gurindam, nazam dan sebagainya), pantun lebih saya senangi. Tapi, saya bukanlah ahli pantun. Setakat menulis pantun kecemasan bolehlah!

Dan, dalam sekian banyak kerat pantun, pantun empat kerat adalah kegemaran. Patun enam kerat kadang-kadang sahaja saya jumpa. 12 kerat? Tak pernah langsung! (Oh, tak mengapalah, saya bukan pelajar sastera Malaysia sepenuh masa!).

Melalui novel ini, saya mengagumi watak Tun Hassan Perwira – watak anak Melayu unggul (beragama, berharta dan bijaksana – temrasuklah wajah yang kacak). Watak Tun Hassan sebenarnya mengingatkan saya pada kata-kata (saya lupa sumbernya):


“Kalau mahu memahami budaya sesuatu kaum, kajilah kehidupan para bangsawannya.”


Saya kira betullah begitu, kerana, secara logiknya, rakyat marhain jarang punya peluang untuk menghargai “kebudayaan” sendiri seperti para bangsawan. Tapi, itu cerita lain kali lah …


Berbalik kepada Tun Hassan.

Melalui Tun Hassan, saya mula mempelajari semula falsafah pantun, ‘nature’ dan sebagainya. Saya baru tahu adanya terma sanjak tengah dan sanjak hujung yang merujuk kepada kata berima di pembayang dan maksud pantun. Dan, pantun yang mantap dan baik itu adalah yang bijak menggunakan sanjak tengahnya. Sekadar contoh:

Dengar cakap enggang, makan buah beluluk;
Dengan cakap orang, terjun masuk lubuk.


(Perhatikan, perkataan ‘enggang’ berima dengan ‘orang’ di bahagian maksud, dan ‘beluluk’ berima dengan ‘lubuk’)

Watak Catherine Cavanagh, seorang wanita Inggeris yang sangat berminat dengan sastera ekslusif orang Melayu ini mungkin adalah satu tempelak kepada kita secara tidak langsungnya. Pendekatan yang agak klise, tapi masih tetap relevan. Tempelak yang bagaimana?

Saya tak tahu dengan anda, tapi, acapkali bila saya mendengar pantun yang sebegini:

Anak cina makan pengat;
Eh, sendiri mau ingat.

Atau,

Katak hijau pergi bersukan
Monyet bertanding acara renang;
Hatiku rindu padamu tuan;
Siang terbayang, malam terkenang.


Perasaan saya sangat bergalau. Kenapa? Kerana hilang kesedapan pantun itu. Sudahlah penzahiran mengenai alam yang menjadi tunjang kebanyakan pembayang pantun diolah sesukanya, pemilihan kata juga seperti hendak tak hendak sahaja. Asal berima, sudah.

Katak hijau pergi bersukan? Monyet bertanding renang? Apa ni?

Saya rasa lebih bermakna pantun di atas kiranya ditulis begini:

Rimbun mekar si mayang pinang;
Tinggi pohonnya selangit memandang;
Hatiku rindu padamu tuan;
Siang terbayang, malam terkenang.


Pantun ini jauh dari mantapnya. Sanjak tengah tidak kelihatan, berharap sanjak hujung yang berpaut. Namun, lebih molek saya membaca dan mengucapkannya berbanding pantun berpembayang monyet dan katak yang pergi bersukan itu.

Novel ini walau kategorinya novel remaja, saya kira masih tetap relevan untuk dibaca oleh mereka yang telah meninggalkan zaman itu, atau remaja purba. Tahniah buat Sri Rahayu Mohd Yusop.

Mekarnya melati di tanah jawa;
Penghias sanggul si anak dara;
Karya nan indah mengusik jiwa;
Warisnya kalbu maksud bicara.

(Betapalah tidak mantapnya … :p)

5 comments:

cikgu yusof said...

(saya pun nak belajar/cuba berpantun....)

Hendak mengurat si anak dara
singgah di bazar membeli pizza
rasa terubat jiwa nan lara
bila membaca pantun cik Fisha

Fisha Fawwaz said...

cikgu yusof:
Kembang mawar di sanggul dara;
Jadi cerita dilirik mata;
Andai benar terubat lara;
Gembira kita tidak terkata.

cikgu yusof said...

cik fisha,

Melati rimba si pohon tualang
Gua tempurung sarat berlubang
Hati gembira bukan kepalang
Kalau burung rasa nak terbang

anis sarah said...

salam. ini juga novel kegemaran saya, kebetulan juga baru selesai membacanya :)
selamat berpantun

FIsha Fawwaz said...

Anis Sarah:

Terima kasih atas kunjungan. Kalau sudi, singgah lah lagi ...